Warning ! You have stepped onto Pinkcess's Zone Follow me and Leave your footsteps on this page │FollowDashboard
Allahuakbar Alhamdulillah Subhanallah Astaghfirullah

Bicara dari syurga

Assalamualaikum warahmatullahiwabarokaatu. This is the story about dialogue between two person in heaven. They are talking about women life in world. Writen by Soffian Assauri bin Md Safar, my friend and retype by me, Izzati Nadia Sharifudin. Normal font for Malay, condong for Arabic terms, and Bold for English. Read by bismillah tau :)


     "Wahai kakakku, kenapakah lemah sungguh kaum hawa itu, asyik berteman tangis dan sendu sahaja."

      Lalu berbicara si bidadari berwajah manusia, "Wahai adikku, bukan wanita itu lemah dek kerana tangisan dan sendu..nya. Tapi disitulahwahai adikku, kekuatan  utuh yang tiada ternilai andai pandai dimanfaat sebaiknya. Tangis sendunya seorang wanita itu wahai adikku, mampu meleburkan ego seorang pria...menjadi Izzah yang paling gah bahkan lebih gah dari egonya seorang laki laki.Kerana sendu rayunya wanita itu (Asyiah), Musa AS terselamat dari kekejaman Firaun. Duhai adikku, lembu wanita itu bukan lemah, api senjata."

      Si adik tidak berpuas hati. Lalu dipertikaikan lagi..."Namun wahai kakakku, wanita itu fitnah dunia."

      Tersenyum sang bidadari berwajah manusia. " Pernahkah adikku mendengar akan pesanan Illahi pada hambaNya? Wahai para lelaki yang beriman, tundukkanlah pandanganmu. Lalu Allah berfiman lagi dan bermaksud, Wahai para wanita beriman, tundukkanlah pandanganmu dan tutup auratmu.

 

      Sekarang cuba adik nilai, pada siapa terlebih dahulu Allah dahulukan pesananNya? Iaitu pada hamba yang bergelar Ar rijal bukan. Karena andai lelaki menjaga pandangannya, maka tidak akan mungkin terlihat akan wanita yang menjadi fitnah pada dirinya. Dan tidak Allah lupakan pesanan buat kaum Hawa agar memelihara auratnya kerana disitulah kehormatan dirinya. Sesungguhnya, para wanita wanita bergelar Harun Ain itu, adalah mereka yang tidak memperlihatkan diri mereka kecuali pada suami dan mahram mereka sahaja. Dan dikatakan kepada mereka, para wanita yang suci. Wanita yang beriman itu, kata Rasulullah SAW, lebih tinggi martabatnya ! Bukan fitnah semata mata jikalau Ar rijal dan An nisa' sama sama mematuhi pesanan Illahi ! Sesungguhnya, wanita yang beriman dan solehah itu lebih afdal daripada beribu pria yang soleh."

      Adik masih tidak berpuas hati. "Tapi kakakku, mengapa wanita itu menjadi peragaan. Sedangkan mereka merasa malu? " Bidadari menguntum senyuman penuh makna. Semakin terasa mendalam kasih sayang pada penghuni Jannah ini ! "Wahai adikku sayang, al haya (shy) itu dalam diri setiap insan hadirnya seiring dengan nafas insani dan al haya itulah pakaian iman serta benteng bagi diri mereka. Tatkala leburnya al haya dalam diri, maka runtuhlah iman.

       Kenapa mereka merelakan diri daripada menjadi peragaan? Alasannya adalah karena mereka sebenarnya paranoid. Merasakan diri kurang cukup menarik..merasakan belum cukup lagi dunia melihat diri mereka. Mereka sebenarnya golongan yang kalah dari sudut psikologinya. Namun adikku, wanita solehah pasti melindungi diri mereka daripada perbuatan murahan itu."

      Adik mengerutkan dahinya sambil menggaru kepalanya. "Jadi kakak, bagaimana hendak adik kenali mereka?"

       Senyuman manis tanpa kelat terukir di bibir bidadari lagi. Dalam qalbunya terdetik moga Allah merahmati mujahid cilik ini. "Wahai adikku, pada zaman Rasulullah diperintahkan wanita wanita beriman itu mengalasi aurat mereka, dengan itu mereka mudah dikenali sebagai wanita yang bermaruah. Maka demikianlah adikku menilai mereka. Tapi, perlu juga dijudge dari sudut hati...juga pada akhlaknya. Pada alaf kini, tiadalah sukar membezakan wanita wanita solehah dan yang tolehah..karena dalam hati hati mereka, kekal ada lu'lu indah..perasaan cinta pada Yang Maha Kholiq..Karena fitrah cinta kepada Rabb itu sentiasa ada dalam jiwa insan.


 


        Adikku, mereka ini tetap punyai hasrar untuk kembali pada sirotol mustaqim. Cuma kadang kadang, term solehah itu terasa berat di bahu mereka..Kekandang, mereka takut pada persepsi wara dan 'alim. Sedangkan itu cumalah persepsi oleh andaian golongan manusia sahaja. Hakikatnya, wara' itu terjemahannya adalah menjaga dan 'alim itu ertinya orang yang mengetahui. Barang siapa yang ber'ilmu, maka dia adalah alim dalam bidangnya. Persepsi yang salah pada dua words ini menjadikan mereka takut untuk berubah kepada stage yang lebih baik. Inilah norma masyarakat. Sedangkan mereka alpa..Allah telah menjadikan makhluk (ciptaan) ini tanpa tujuan & garis panduan. Allah bukan zalim pada ciptaanNya. Allah Maha Mengetahui apakah yang sebaik2nya buat makhluk yang bergelar Hawa ini..Tapi sayang, golongan Hawa kekadang merendahkan martabat mereka yang Allah jadikan penuh kemuliaan. Sedangkan Allah telah merafa'kan martabat golongan Hawa ini.
   
        Adikku, 1001 keindahan penciptaan wanita ! Pandai2lah dikau menilai.. antara lu'lu & kilauan debu pasir di pantai. Wahai adikku, wanita ibarat epal. Epal yang berkualitas amat mudah untuk diperoleh karena ia berguguran di tanah.. Tapi, epal yang tidak mampu dibeli, ia berada di puncak. Sukar dipetik dan digapai. Terkadang, epal itu risau kenapalah diriku belum dipetik. Lantas ia merendahkan martabatnya dan menggugurkan diri menyembah tanah. Sedangkan sebenarnya telah Allah jadikan terlalu tinggi martabatnya. Sebenarnya, epal itu terlalu tinggi, elok sifatnya, sehinggakan tiada siapa yang berani memetiknya. Hanya pria cekal yang benar benar hebat sahaja yang bakal mampu milikinya. Atau mungkin bukanlah di dunia. Namun, di akhirat? Biarlah, jodohnya di akhirat bukan di dunia. Asalnya cinta Illahi mengiringinya dengan redha dan barokah."

      Adik terpaku sendiri yang maybe terbayang sepohon epal yang besar dengan buahan epal tergantung kemerahan? Bidadari lalu bangun. Bicaranya sudah berakhir buat masa kini. Wahai adikku, sungguh tulus bersih jiwamu. Benarlah kata Allah, kamu kanak kanak adalah penghuni Syurga ! Alangkah bertuah dirimu adik. Sedangkan aku hanya bidadari berwajah manusia..Benarkah menjadi bidadari syurga? Innallahu a'lam.