Warning ! You have stepped onto Pinkcess's Zone Follow me and Leave your footsteps on this page │FollowDashboard
Allahuakbar Alhamdulillah Subhanallah Astaghfirullah

Kisah cemerlang di akhirat dan di dunia

Assalamualaikum wbt.
Sumber: Whatsapp group
Tarikh: 17 Nov 2016 (12:01am)

Kisah ini sangat baik buat pelajar lelaki mahupun perempuan,yang sangat takutkan kegagalan dalam pelajaran.

"Nurul Atiqah"
"Siti Aisyah"
Satu-persatu nama dipanggil. Sekali imbas ainul melihat markah yang tertera pada kertas rakannya.
41/50. "Subhanallah, bijak!"
49/50. "Hebat!"

Tangan Ainul semakin menggigil. Berpeluh. Takut lain
macam. Mana tidaknya, usrah bersama adik-adik
terpaksa dia tangguhkan kerana ingin membuat
persediaan.

Meeting dengan ahli persatuan terpaksa dia 'skip' untuk belajar 'killer subject' ni.

"Nur Ainul"
Kakinya berat hendak melangkah ke hadapan.

Terus
melihat markah pada kertasnya.
27/50.

"Aku dah agak". hatinya berkata-kata.

Air mata seperti ingin jatuh dari takungan. Cepat-cepat
Ainul kesat sebelum rakannya nampak.

Ini bukan kali pertama Ainul dapat markah sebegitu.
Dah berkali-kali. Cuma kali ini dia rasa sedih yang teramat sangat.

"Dan syaitan akan sentiasa menakut-nakutkan kamu
dan membayangkan kegagalan yang sangat mengecutkan perut kamu.

Sehingga kamu lebih yakin pada usahamu berbanding rahmat Allah dan pertolongan dari Allah. Sehingga kamu tidak yakin ketentuan yang Allah telah
berikan dan tetapkan pada kamu.

Sehingga kamu merasai dunia kelam dan hancur hanya
kerana kamu gagal menjawab
pada sebuah kertas peperiksaan.

Sehingga kamu tidak menyedari, kamu takut akan sesuatu perkara yang telah Allah telah tetapkan buat kamu, dan seharusnya tidak perlu kamu takuti."

Kata-kata ini terngiang-ngiang dalam fikirannya.

"Ya Allah, mudahnya air mata ku jatuh hanya kerana markah peperiksaan ku tak sebagus orang lain."
"Pernahkah sebelum ini aku menangis jika aku mengabaikanmu?"

"Pernahkah sebelum ini air mata ku jatuh kerana amalanku yang sedikit?"

"Pernahkah sebelum ini aku menangis mengenangkan
dosa-dosa lepas?"

"Mudahnya air mataku tumpah kerana dunia. Allahurabbi"

"Ya Allah, jika cemerlangnya aku dalam pelajaran menjadi asbab aku jauh dariMu, jangan sesekali kau berikan kecemerlangan itu."

Jika aku diberi satu pilihan, sama ada ingin cemerlang
di dunia atau di syurga? Sudah tentu aku ingin cemerlang di syurga.

Kerana kehidupan di dunia ini, ia tidaklah panjang, menjadikan diri hanya ibarat pengembara yang sedang menyeberangi jalan sahaja..

Di akhirat jualah kehidupan yang abadi..

No comments: