Warning ! You have stepped onto Pinkcess's Zone Follow me and Leave your footsteps on this page │FollowDashboard
Allahuakbar Alhamdulillah Subhanallah Astaghfirullah

Kematian Death Mautun

 

 


Sejuk. Seram. dekat mana aku?  Dalam perasaan bercampur pertanyaan itu, tiba-tiba kelihatan dua makhluk raksasa yang entah dari mana munculnya lalu menghampirinya. Seram, sungguh seram.Seram rupanya dan menakutkan sehingga rasa nak tercabut sendi dan tulangnya dan terbang seluruh semangatnya.


"Hai insan yang derhaka!"
"Sekarang giliranmu untuk menjawab pertanyaan kami, bersiaplah sedialah engkau menjawabnya!"

Pantas ditanya sambil tubuhku menggeletar, sungguh. Aku takkan pernah mahu keadaan seperti ini.

"Ma Rabbuka? ( Siapa Tuhanmu? )"
Sebab terlalu takut, terdiam. Lidah aku kelu. tanpa sebarang jawapan, 'dia' bertanya lagi...

" Ma Nabiyyuka? ( Siapa Nabimu? )"
Sama, diam. Sungguh aku terlalu takut saat ini. Lidahku mati untuk berkata kata. dengan ketakutan yang masih bersisa, laju soalan memanahku lagi..

" Ma Dinuka? ( Apa agamamu? ) "
" Allah... apa yang patut aku katakan sekarang ini. Sungguh, perbuatan aku mati sekarang ini. Cuma yang dapat aku rasa, peluh menyimbah deras pada badanku. Dekat mana aku ya Rabb.. " berdialog dia dengan hatinya.

" Ma Imamuka? ( Siapa imammu? )"
Sepi. Tiada jawapan. Tiada balasan. Dipanahku lagi dengan soalan yang aku tahu jawapannya, tetapi tidak dapat kulafazkan.

" Aina Qiblatuka? ( Di mana kiblatmu? ) "
" Sungguh aku tahu Ka'bah kiblatku. kenapa tak dapat ku keluarkannya ya Rabb... " bisik hatinya.

" Ma Ikhwanuka? ( Siapa saudaramu? ) "
" .......................... " Diam.


Malaikat Munkar dan Nakir menjadi teramat murka! Lepastu, ia mengangkat cambuknya lalu…



Tar! Tar! Tar!!



Tepat mengena tubuhku. Bertubi tubi. Beribu kali. Sakit. Terbenam tubuhku sampai 7 petala bumi. 



" Ya Allah sakitnyaaaaa!!! Tolong kasihani aku, tolong aku mohon.. Arghhhhhhh!!! "



Namun dua malaikat itu sudah tidak ada belas padanya. Dihentam lagi aku sehingga pengsan.


Setelah terjaga, aku rasa tubuhku seolah olah tiada. Sakit tak usah dikata. Tak lama lepastu, datang seorang makhluk yang hodoh, tersangat sangatlah hodoh. Rupa masyaAllah menjijikkan! Tubuhnya penuh dengan kudis kudis dan najis yang meloyakan. Badannya berbau bangkai.

" Ya Allah, apa lagi kalini. kasihanilah aku duhai Tuhanku. " meski tahu rintihan aku sudah tak berguna, tetapi apakan daya. Dalam keadaan sebegini, tiada siapa lagi yang dapat bantu. Sungguh....

Mengumpul kekuatan yg ada, aku bertanya...

" Siapa kau? !! Apa urusan kau kemari? Weh orang busuk! apa hubungan kau dengan aku? pergilah kau, pergi jauh daripada aku manusia jijik! "

Then, manusia jijik itu pun reply pertanyaanku,

" Woi manusia durhaka! Takpayah sangat la nak halau aku. halau la macam mana pun, takkan sesekali aku meninggalkanmu. Apa kau tahu? yang rupanya hodoh jijik inilah amalanmu. Sebab kaulah aku jadi jijik macamni. Satu pun tiada kau berbuat kebaikan di dunia. Hidupkau bertuhankan nafsu. mulut penuh dusta, maksiat dah sebati dengan kau. Jijik tengok aku macamni? ceh, waktu hidup tak jijik kau berbuat amalan keji? Macamana kau cintakan kemungkaran di dunia dulu, macamtulah aku mencintai kau sekarang. Takkan pernah aku pergi darimu! "

Selesai berkata, manusia jijik tu pun melompat dan berpaut pada badanku. Kuat dipelukku. Jijiknya, dengan fizikalnya seperti itu, ya Allah.

Telah ku cuba, melepaskan diri daripadanya. Namun sia sia, rangkulannya semakin kuat.

Allahhhhhhhhhhhhhhhhhh !!!!!!

Terjaga. Aku mengesat mata. Astagfirullah awal dikata. Setelah terjaga, peluh mencurah curah. Teringat kata Murabbi,

" Kalau kita mimpikan sesuatu yang buruk, setelah terjaga. Ludahlah di sebelah kiri 3 kali. "
(Seolah olah ludah, takpayah la sampai kumpulkan kahak and ludah)

Lalu ku turuti pesannya. Pukul 3 pagi sekarang.

Muhasabah seketika,

" Tu baru salah satu daripada seksa kubur, macamana dengan jengking, ukar bisa, ulat ulat dan binatang berbisa yang lain? Allah... sungguh, aku bersyukur dapat gambaran seperti tadi. Syukran ya Rabb. Syukran sedarkan aku. Sungguh, puji pujian hanya untukmu yang Maha Esa. "

Perbanyakkanlah mengingati mati.
Mengingati mati itu Sunnah,
Mengingati mati itu Wajib,
Mengingati mati itu, sifat mereka yang Soleh.

Semoga bermanfaat. Ingatlah mati selalu. Mati mai tak kira masa, dan kau manusia, takda kuasa nak lambatkan kematian yang sudah tersedia. Ingat!