Warning ! You have stepped onto Pinkcess's Zone Follow me and Leave your footsteps on this page │FollowDashboard
Allahuakbar Alhamdulillah Subhanallah Astaghfirullah

Cinta fitrah vs. cinta fitnah

Assalamualaikum wbt. Ive shared an article about two different types of love from Hijrah Haura blog. Hope you can enjoy to read and understand it. In shaa Allah, it will benefit us.  

Rasa Cinta Itu Fitrah!

"Wahai jiwa yang tenang! Kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang redha dan diredhai-Nya. "

(Surah Al-Fajr; 89:27-28)

Semua manusia di dunia ini secara fitrahnya punya rasa ingin mencintai dan dicintai. Hatta, haiwan juga ada perasaan kasih dan sayang.

Rasa cinta pasti ada
Buat makhluk yang bernyawa
Sejak lama sampai kini
Tetap suci dan abadi
Takkan hilang selamanya
Hingga sampai akhir masa
Renungkanlah


Ramai manusia menginginkan Syurga rumah tangga di dunia.

Bagi yang belum berkahwin, apakah kita sedang menempuh jalan ke arahnya?
Berapa ramai manusia apabila ditanya; mereka inginkan yang soleh dan solehah?
Namun, berapa ramai yang menempuh jalan untuk mendapatkannya?
Jalannya adalah dengan mendekati Allah.

Kita mahu orang yang mencintai Allah menjadi pasangan kita, namun, apakah kita sedang menempuh jalan-jalan untuk dicintai-Nya?

Ya, fitrah manusia itu mahukan yang cantik, yang bersih dan suci.
Lalu, mari kita muhasabah, apakah kita sedang mancari sesuatu di atas jalan kesucian atau kenodaan?

Bila Fitrah Bertukar Fitnah

Setiap manusia mungkin pernah jatuh cinta, tetapi bagaimanakah kita mengendalikannya?

Saya tertarik dengan analogi yang diberikan oleh ukhti Fatimah Syarha tentang nyamuk dan harimau; yang mana lebih bahaya?

Jika dilihat, mungkin ramai mengatakan bahawa harimau lebih bahaya berbanding nyamuk. Bahkan bukankah sebenarnya ramai manusia lebih banyak menemui kematian akibat penyakit dibawa oleh nyamuk berbanding kes orang dibaham harimau.

Begitulah perumpaan dalam cinta :

Keparahan bercinta tahap teruk yang dilihat masyarakat adalah apabila kejadian zina berlaku.

Tetapi bagaimana pula jalan-jalan kecil yang tidak terlihat dengan mata kesannya? Ia terkesan pada hati hingga kita melebihkan manusia yang dicinta melebihi Pencipta kita; Allah lah yang paling utama patut kita cintai.

Hingga kita bangun kita tidak melihat Allah yang membangunkan kita, tetapi kita teringat manusia yang kita cinta. Apakah hingga manusia mengambil tempat menjadi Tuhan di hati kita?

Bukan saja untuk yang belum berumahtangga bahkan hingga kita bergelar suami atau isteri sekalipun, Allah tidak patut diletakkan ke nombor lain di dalam hati selain nombor yang pertama. Tidak ada yang boleh mengambil takhta Ilah itu di hati melainkan Allah.

Sirah ini adalah pertama kali saya mendengarnya dan ingin saya kongsikan agar kita mendapat iktibar.

Abdullah bin Abu Bakar baru saja melangsungkan pernikahan dengan Atikah binti Zaid, seorang wanita yang tidak kurang hebat sahsiah dan kedudukannya. Kedua-duanya bahagia dan saling mencintai.

Pada suatu hari, ayahnya Abu Bakar lalu di hadapan rumah anaknya Abdullah untuk berjemaah ke masjid.

Si ayah mendapati anaknya berbual mesra dan bergurau senda dengan Atikah. Hingga Abu Bakar selesai solat, Abu Bakar r.a masih mendapati anaknya masih berbual mesra dan bergurau senda bersama menantunya.

Kemudian Abu Bakar segera memanggil Abdullah,
"Wahai Abdullah, apakah kamu solat berjamaah?"

" Wahai Abdullah, Atikah telah melalaikan kamudari kehidupan dan pandangan hidup, malah dia telah melupakan kamu dari solat fardhu, ceraikanlah dia!"
Begitulah perintah Abu Bakar kepada Abdullah.
Penceraian itu membuat Abdullah sakit hingga dia mengubah syair untuk Atikah. Kemudian, Abu Bakar meminta Abdullah rujuk kembali. Atikah dan Abdullah belajar dari kesilapan mereka untuk mencintai Allah melebihi cintanya kepada manusia.

Satu ikitibar buat kita yang bergelar manusia. Buat kita yang sering lupa.

Bukan untuk terus menjadi rahib, menolak fitrah. Tetapi fitrah itu ada jalan dan 'guideline' untuk kita mengurusnya. Tinggal kita mahu atau tidak sahaja. Dan belum terlambat jika kita diuji dengan fitrah ini untuk kita membuat 'U-Turn' kembali.

Kerana jalan U-Turn kepada Allah itu sentiasa terbuka kepada sesiapa yang benar-benar ingin menyucikan dirinya.

Kata As-Syeikh Hassan Al-Hudaibi:
"Tegakkanlah Islam dalam dirimu, nescaya akan tertegaklah Islam dalam daurahmu."

Mulakanlah Syurga rumahtangga itu dengan mewujudkan jalan-jalannya di dalam diri kita.

Jadikan Orang Tersayang Bersama Ke Syurga

Apakah kita mahu menjadi penghalang orang yang kita sayangi itu menuju ke Syurga?

Apakah kita mahu dia menjadi penghalang kita sebaliknya?

Apakah kita menjadi orang yang melalaikan orang yang kita sayangi dari mengingati Dia yang sepatutnya pertama sekali kita cintai?

Jalan yang paling selamat untuk bertemu-Nya di Syurga adalah yang telah ditunjukkan-Nya kepada kita. Maka, apakah kita masih mahu menjalani jalan-jalan yang menyempitkan dada dan menyesakkan nafas hingga kita bagai dihembus-hembus bisikan syaitan yang memungkinkan kita jatuh ke jurang Neraka?

Mengapa mahu pilih jalan susah dan payah, sedangkan Allah dah sediakan kepada kita jalan yang mudah?

Daripada Wabisah bin Makbud, Rasulullah s.a.w bersabda:
"Adakah engkau datang kerana hendak bertanya mengenai kebajikan?"

Aku menjawab, "Ia". Maka sabdanya lagi: "Mintalah fatwa (pertimbangan) hatimu sendiri. Kebajikan itu ialah apa yang membawa ketenangan kepada jiwa dan ketenangan hati. Dosa ialah perasaan bimbang dalam jiwa serta perasaan ragu-ragu di dalam dada (hati) sekalipun orang ramai telah memberi fatwa kepadamu dan sekalipun kamu telah diberi fatwa oleh mereka."
(Hadith Riwayat Ahmad & Ad-Darami)

Meneroboslah ke dalam hati, apakah fitrah itu bertukar menjadi fitnah, atau masih terjaga kesuciannya? Tepuk dada tanya hati. Abaikan jawapan nafsu. Turuti jawapan iman.