Warning ! You have stepped onto Pinkcess's Zone Follow me and Leave your footsteps on this page │FollowDashboard
Allahuakbar Alhamdulillah Subhanallah Astaghfirullah

Talian sedang sibuk. Harap maaf!

Assalamualaikum wbt, harini Izzati nak share pasal “HARAP MAAF.. TALIAN SEDANG SIBUK, SILA CUBA SEKALI LAGI”, from this blog. Harap memberi manfaat.

 
Pernah mendengar kata-kata itu? Kata-kata seorang operator telefon yang dirakamkan khas buat talian yang sedang sibuk. Atau mungkin juga kita pernah mendengar ayat ini, “Maaf.. Pegawai kami sedang sibuk, anda akan dilayan sebentar lagi, harap bersabar”. Sabar punya sabar, masih juga belum dilayan.

Apakah hikmah di sebalik kesesakan talian itu? Adakah kerana kekurangan kakitangan atau sistem telekomunikasi yang kurang sistematik? Bagi saya, hal ini berlaku disebabkan penggunaan perkhidmatan komunikasi di waktu puncak yang sesak!

Waktu puncak boleh dikatakan bermula pada pukul 7 pagi hingga 7 malam. Manakala waktu tenang pula ialah pada pukul 7 malam sehingga pukul 7 pagi. Dimudahkan cerita, siang adalah waktu puncak dan malam adalah waktu yang tenang. Oleh kerana itulah kebanyakkan syarikat telekomunikasi menawarkan pakej harga yang berlainan mengikuti waktu yang ditetapkan. Harga di waktu sesak lebih mahal!

Di sebalik talian yang sesak itu, adakah kita terfikir tentang talian yang lebih hebat daripada talian telekomunikasi ini? Ianya adalah ‘talian’ Allah yang Maha Mendengar rintihan hamba-hamba-Nya. Saya mula terfikir tentang hikmah kelebihan sepertiga malam yang sering diceritakan oleh Rasulullah Sollallahu A’laihi Wasalam. Mengapa sepertiga malam?
Malam adalah waktu yang tenang. Seperti talian telefon yang tidak sesak di waktu ini menunjukkan komunikasi akan menjadi lebih lancar dan kurang halangan. Doa mudah diterima di waktu ini.